Jumat, 01 Juli 2011

SATUAN ACARA PENYULUHAN PROMOSI KESEHATAN TENTANG NYERI HAID PADA REMAJA



SATUAN ACARA PENYULUHAN
(SAP)
        I.            IDENTIFIKASI MASALAH
Menstruasi merupakan bagian dari proses reguler yang mempersiapkan tubuh wanita setiap bulanya untuk kehamilan (Keikos, 2007). Menstruasi menurut Prawirohardjo (1999) adalah perdarahan secara periodik dan siklik dari uterus, disertai dengan pelepasan (deskuamasi) endometrium. Walaupun menstruasi datang setiap bulan pada usia reproduksi, banyak wanita yang mengalami ketidaknyamanan fisik atau merasa tersiksa saat menjelang atau selama haid berlangsung (Blogdokter, 2007).

Salah satu ketidaknyamanan fisik saat menstruasi yaitu dismenore.
Dismenore adalah nyeri perut yang berasal dari kram rahim dan terjadi selama menstruasi (Imcw, 2007). Dismenore dapat disertai dengan rasa mual, muntah, diare dan kram, sakit seperti kolik diperut. Beberapa wanita bahkan pingsan dan mabok, keadaan ini muncul cukup hebat sehingga menyebabkan penderita mengalami “kelumpuhan” aktivitas untuk sementara (Youngson, 2002).
Kelainan yang selalu timbul tidak mungkin menyebabkan kematian seseorang, tetapi hal ini akan sangat menggangu syarafnya, kadang-kadang sampai mengalami penderitaan yang menahun dan kronis (Hartati, 1990).
Penyebab dismenore bermacam-macam yaitu karena suatu proses penyakit (misalnya radang panggul), endometriosis, tumor, atau kelainan letak uterus, selaput dara atau vagina tidak berlubang, dan stres atau kecemasan yang belebihan, tetapi penyebab yang tersering diduga karena terjadinya ketidakseimbangan hormonal dan tidak ada hubungan dengan organ reproduksi.
Dismenore banyak dialami oleh para wanita. Di Amerika Serikat diperkirakan hampir 90% wanita mengalami dismenore, dan 10-15% diantaranya mengalami dismenore berat, yang menyebabkan mereka tidak mampu melakukan kegiatan apapun (Jurnal Occupation And Environmental Medicine, 2008).
Telah diperkirakan bahwa lebih dari 140 juta jam kerja yang hilang setiap tahunnya di Amerika Serikat karena dismenore primer (Schwarz, 1989).
Di Indonesia angka kejadian dismenore sebesar 64.25 % yang terdiri dari 54,89% dismenore primer dan 9,36 % dismenore sekunder (Info sehat, 2008). Di Surabaya di dapatkan 1,07 %-1,31 % dari jumlah penderita dismenore datang kebagian kebidanan (Harunriyanto, 2008).

      II.            PENGANTAR
Bidang studi       : Promosi Kesehatan
Topik                     : Nyeri Haid
Sub Topik            : Nyeri Haid pada Wanita
Sasaran                                : ibu-ibu dan remaja
Hari/ tanggal      :25 november 2010
Jam                        : 08.00 WIB
Waktu                   : 20 menit
Tempat                                : Kampus STIkes  “Aisyiyah Yogyakarta

    III.            TUJUAN INSTRUKSIONAL UMUM (TIU)
Setelah mengikuti kegiatan penyuluhan diharapkan ibu-ibu remaja putri dapat memahami dan mengerti tentang Nyeri haid yang sering dialami wanita saat menstruasi
   IV.            TUJUAN INSTRUKSIONAL  KHUSUS (TIK)
Setelah mengikuti kegiatan penyuluhan ini ibu dan remaja putri dapat menjelaskan kembali :
1.       Pengertian  nyeri haid
2.       Penyebab
3.       Tanda dan Gejala
4.       Pengobatan
     V.            MATERI
Terlampir

   VI.            METODE
1.       Ceramah
2.       Diskusi/ tanya jawab

 VII.            MEDIA
1.       Media SAP
2.       Power point















VIII.            KEGIATAN PEMBELAJARAN
No
Waktu
Kegiatan Pembelajaran
Kegiatan Peserta
1
3 menit
Pembukaan :
1.       Memberi salam
2.       Menjelaskan tujuan pembelajaran

1.       Menjawab salam
2.       Mendengarkan dan memperhatikan
2
10 menit
Pelaksanaan :
1.       Menjelaskan materi penyuluhan secara berurutan dan teratur
Materi :
1.       Pengertian nyeri haid
2.       Penyebab
3.       Tanda dan Gejala
4.       Pengobatan


1.       Menyimak dan mendengarkan
3.
5 menit
Evaluasi ;
Meminta kepada ibu dan khususnya remaja putri untuk menjelaskan kembali atau menyebutkan :
1.       Pengertian nyeri haid
2.       Penyebab
3.       Tanda dan Gejala
4.       Pengobatan


1.       Bertanya dan menjawab pertanyaan
4
2 menit
Penutup :
1.       Mengucapkan terima kasih dan mengucapkan salam


1.       Menjawab salam

    IX.            PENGESAHAN
Yogyakarta, 25 november 2010
Sasaran                                                                                                                                                Pemberi Penyuluhan


Remaja putri                                                                                                                      Pemateri



Mengetahui
Dosen Pembimbing


Drs. Sugianto, A. Md. Kep. M. kes

      X.            EVALUASI
Essay
Pertanyaan :
1.       Jelaskan pengertian Nyeri haid!
2.       Sebutkan penyebab terjadinya nyeri haid ?
3.       Sebutkan tanda dan gejala nyeri haid?
4.       Sebutkan pengobatan nyeri haid



















    XI.            LAMPIRAN MATERI


NYERI HAID PADA WANITA
1.     Pengertian Nyeri Haid
Menstruasi adalah perdarahan secara periodic dan siklik dari uterus, disertai dengan pelepasan endometrium. Pada masa ini endometrium dilepaskan dari dinding uterus disertai dengan perdarahan. Darah haid tidak membeku karena ada fermen yang mencegah pembekuan darah dan mencairakan potongan potongan mukosa. Hanya jika terlalu banyak darah yang keluar maka fermen tersebut tidak mencukupi hingga timbul bekuan bekuan darah dalam darah haid.
Secara fisiologi haid dipengaruhi berbagai hormone GnRH (Gonadotropin Releasing Hormon) yang di keluarkan oleh hipotalamus dan memicu hipofisis anterior mengeluarkan hormone FSH.FSH Memicu pematangan folikel di ovarium, sehinga terjadi sintesis estrogen dalam jumlah besar. Estrogen akan mengakibatkan proliferasi sel endometrium (Penebalan dari endometium). Estrogen yang tinggi memper tanda kepada hipofisis untuk mengeluarkan hormon LH (Luteinizing Hormon). LH akan mengakibatkan ovulasi dan memicu korpus luteum untuk mensintesiskan progesteron. Progesteron sendiri menyebabkan perubahan sexkeretorix pada endometrium sehingga terjadi fase sexresi atau faseluteal
Dismenorea didefinisikan sebagai nyeri haid yang sedemikian hebatnya sehingga memaksa penderita untuk istirahat dan meninggalkan pekerjaan atau cara hidupnya sehari-hari, untuk beberapa jam atau beberapa hari.
Nyeri yang dirasakan selama menstruasi adalah normal namun apabila berlebihan, maka hal ini merupakan masalah. Terutama apabila nyeri ini sampai membatasi / mengganggu aktivitas sehari – hari atau sampai selalu membutuhkan obat penghilang rasa nyeri.
                Nyeri haid atau disminore itu sendiri dapat diklasifikasikan menjadi 2. Berdasarkan ada tidaknya kelainan ginekologis dan berdasarkan dengan intensitas nyerinya.

1)      Berdasarkan ada tidaknya kelainan ginekologis :
a.       Dismenorea primer (esensial, intrinsik, idiopatik), yaitu dismenorea yang terjadi tanpa disertai adanya kelainan ginekologis. Pada wanita yang secara emosional tidak stabil, dismenorea primer mudah terjadi. Faktor konstitusi erat kaitannya dengan faktor psikis, faktor ini dapat menurunkan ketahanan terhadap rasa nyeri.
                Dismenorea primer timbul sejak menarche, biasanya pada tahun pertama atau kedua haid. Biasanya terjadi pada usia antara 15-25 tahun dan kemudian hilang pada usia akhir 20-an atau awal 30-an. Nyeri biasanya terjadi beberapa jam sebelum atau setelah periode menstruasi dan dapat berlanjut hingga 48-72 jam. Nyeri diuraikan sebagai mirip-kejang, spasmodik, terlokalisasi pada perut bagian bawah (area suprapubik) dan dapat menjalar ke paha dan pinggang bawah. Dapat disertai dengan mual, muntah, diare, nyeri kepala, nyeri pinggang bawah, iritabilitas, rasa lelah dan sebagainya
b.      Dismenorea sekunder (ekstrinsik, aquaired), yaitu dismenorea yang berkaitan dengan kelainan ginekologis, baik kelainan anatomi maupun proses patologis pada pelvis.
                Dismenorea sekunder biasanya terjadi beberapa tahun setelah menarche, dapat juga dimulai setelah usia 25 tahun. Nyeri dimulai sejak 1-2 minggu sebelum menstruasi dan terus berlangsung hingga beberapa hari setelah menstruasi. Pada dismenorea sekunder dijumpai kelainan ginekologis seperti endometriosis, adenomiosis, kista ovarium, mioma uteri, radang pelvis dan lain-lain. Dapat pula disertai dengan dispareuni, kemandulan, dan perdarahan yang abnormal
2)      Berdasarkan intensitas nyeri
  1. Dismenorea ringan, yaitu dismenorea dengan rasa nyeri yang berlangsung beberapa saat sehingga perlu istirahat sejenak untuk menghilangkan nyeri, tanpa disertai pemakaian obat.
  2. Dismenorea sedang, yaitu dismenorea yang memerlukan obat untuk menghilangkan rasa nyeri, tanpa perlu meninggalkan aktivitas sehari-hari.
  3. Dismenorea berat, yaitu dismenorea yang memerlukan istirahat sedemikian lama dengan akibat meninggalkan aktivitas sehari-hari selama 1 hari atau lebih

2.     Penyebab Nyeri Haid :
Penyebab dari nyeri haid ini adalah
a.       Disminorrea primer
Banyak teori yang telah ditemukan untuk menerangkan penyebab terjadi disminorrea primer, tetapi meskipun begitu patofisiologinya belum jelas terjadi. Etiologi dari disminorrea   primer  tersebut                adalah:
1). Faktor Psikologis
                Biasanya terjadi pada remaja yang tidak stabil emosional tidak stabil, mempunyai ambang nyeri tang rendah, sehingga dengansedikit rangsangan nyeri, maka ia akan sangat merasakan kesakitan
2). Faktor Endokrin
                Pada umumnya haid ini dihubungkan dengan kontraksi uterus yang tudak bagus. Hal ini sanagt erat kaitannya dengan pengaruh hormonal. Peningkatan produksi prostlagandin akan menyebabakan terjadinya kontraksi uterus yang tidak terkoordinasi sehingga menimbulkan nyeri

b.      Disminorrea sekunder
Pada disminorrea sekunder etiologi yang mungkin terjadi adalah :
1). Faktor konstitusi seperti anemia, pemakaian kontrasepsi IUD, benjolan yang menyebabkan perdarahan, tumor atau fibroid
2). Anomali uterus konginental, seperti : rahim yang terbalik, peradangan selaput lendir rahim,
3). Endometriosis
                Penyakit yang ditandai dengan adanya pertumbuhan jaringan endometrium di luar rongga rahim. Endometrium adalah jaringan yang membatasi bagian dalam rahim. Saat siklus menstruasi, lapisan endometrium ini akan bertambah sebagai persiapan terjadinya kehamilan. Bila kehamilan tidak terjadi, maka lapisan ini akan terlepas dan dikeluarkan sebagai menstruasi.
                Bagaimana lapisan endometrium ini dapat tumbuh di luar rahim? Biasanya tempat-tempat di luar rahim di mana lapisan endometrium ini tumbuh ialah pada indung telur (ovarium), belakang rahim (ligamen utero sacral),  saluran tuba fallopi dan kandung kemih. Penyebab endometriosis secara pasti belum diketahui, tapi ada beberapa teori yang diajukan selama ini, yaitu :
a)      Menstruasi retrograd, di mana sebagian aliran darah menstruasi dari rahim keluar ke rongga perut melalui saluran tuba fallopi.
b)      Gangguan sistem kekebalan yang memungkinkan sel-sel endometrium melekat dan berkembang.
c)       Kelainan genetis.

4).  Infeksi pelvis
                                        

3.     Tanda dan Gejala
a.      Nyeri pada perut bagian bawah, yang bisa menjalar ke punggung bagian bawah dan tungkai
b.      Nyeri dirasakan sebagai kram yang hilang-timbul atau sebagai nyeri tumpul yang terus menerus ada.
c.       nyeri mulai timbul sesaat sebelum atau selama menstruasi, mencapai puncaknya dalam waktu 24 jam dan setelah 2 hari akan menghilang.
d.      Dismenore juga sering disertai oleh sakit kepala, mual, sembelit atau diare dan sering berkemih. Kadang sampai terjadi muntah
4.     Pengobatan
Pengobatan atau penatalaksanaan dari diminorrea ini dapat dilakukan dengan medis dan non medis.
1). Terapi medis untuk perempuan yang mengalami dissminorrea adalah :
·         Pemberian obat analgetik  digunakan untuk menghilangkan rasa nyeri. dapat menggunakan aspirin, asetaminofen, propofiksen (untuk Nyeri ringan), Promrtazin, oksikodon, butalbitat ( untuk Nyeri berat)


·         Terapi Hormonal
Pengobatan hormonal untuk meredakan dismenore, dan lebih tepat diberikan pada wanita yang ingin menggunakan alat KB berupa pil. Jenis hormon yang diberikan progestin, pil kontrasepsi (estrogen rendah dan progesteron tinggi). Pemberian pil dari hari 5-25 siklus haid dengan dosis 5-10 mg/hari. Progesteron diberikan pada hari ke 16 sampai ke 25 siklus haid, setelah keluhan nyeri berkurang.
·         Terapi dengan obat non steroid antiprostlagandin
Non-steroidal anti-inflammatory drugs (NSAIDs) yang menghambat produksi dan kerja prostaglandin digunakan untuk mengatasi dismenore primer. NSAIDs tidak boleh diberikan pada wanita hamil, penderita dengan gangguan saluran pencernaan, asma dan alergi terhadap jenis obat anti prostaglandin
2). Terapi non Medis dapat dilakukan :
·         Hangatkan bagian perut, dapat menyebabkan vasodilatasi dan mengurangi spasmodik uterus
·         Masase daerah perut yang tersa nyeri, mengurangi nyeri karena ada stimulus sentuhan terapeutik
·         Lakukan latihan ringan, dapat memeprbaiki aliran uterus dan tonus otot
·         Lakukan tekhnik relaksasi, mengurangi tekanan untuk mendapatkan rileks
·         Istirahat dan tidur










PUSTAKA
Mitayani, 2009 Asuhan Keperawatan Maternitas. Salemba Medika : Jakarta

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Memuat...